Oleh: Putri Dian | Maret 7, 2010

Teknik Lingkungan?? Apaan sih itu??

Kali ini saya mau cerita tentang program studi (jurusan) yg saya ambil di salah satu perguruan tinggi di bandung.
TEKNIK LINGKUNGAN. ENVIRONMENTAL ENGINEERING.

apaan tuh? enak gak dimakan? itu alat buat ngapain? bisa mengeluarkan getar2 dan musik?
-_- udah ah, garing.

Teknik Lingkungan itu adalah sebuah jurusan yaaaang……… yang apa yaa..
saya sendiri juga bingung untuk mendeskripsikannya. Pokoknya suatu jurusan yang bertujuan untuk membuat kehidupan manusia menjadi lebih sehat dan higiene. Gimana cara bikin hidup manusia jadi lebih sehat?
Caranya ada banyak, bisa dengan membuat saluran pembuangan limbah yang baik, memanage limbah, meminimalisir polusi dengan berbagai cara, dan lain lain.

Secara singkat, Teknik Lingkungan itu adalah sebuah jurusan yang mengabdi sekali terhadap kesehatan manusia. Kalo menurut saya pribadi sih, kaya teknik kedokteran. hahaha…
Mengenai bidang yang harus dipahami oleh orang2 yg berkecimpung di Teknik Lingkungan (seperti saya) adalah bidang air bersih, air buangan, pencemaran dan kualitas udara, persampahan, sanitasi lingkungan, drainase, kesehatan lingkungan.

Ilmu Teknik Lingkungan ini sebenernya udah lama banget berkembang di negara2 lain, terutama yang udah maju. Setau saya sih, negara yang bidang teknik lingkungannya udah bagus adalah Jerman, Jepang, Perancis dan Inggris. Saya kurang begitu tau untuk negara lainnya. Pokoknya dosen2 saya kebanyakan s2 dan  s3 bahkan profesornya dari universitas di negara2 tsb.

Tapiiiii… di Indonesia negara kita tercinta ini bidang teknik lingkungan masih belum begitu dikenal oleh masyarakat. Di Indonesia mah taunya jurusan yang oke itu Teknik Informatika, Teknik Elektro, dan  Teknik Perminyakan. Kalau kata masyarakat, jurusan yang ‘basah’. Saya bahkan pernah mengalami dan mendengar cerita konyol mengenai ketidaktahuan masyarakat mengenai Teknik Lingkungan.

cerita satu

saya sedang di angkot, menuju kampus. Di angkot, cuma ada seorang ibu (penampilannya cukup intelek). dan angkotnya sedang nge tem.

Ibu (I) : mau kuliah neng?
Saya (P) : iya bu.. (senyum2)
-masih normal-

I: kuliahnya dimana?
P : di ITB, bu.. (senyum2 lagi)
-masih wajar-

I: oohh ITB, anak saya juga dulu kuliah disitu..
P: oh iya bu… (males nanya, ‘anaknya jurusan apa’ , ‘angkatan berapa bu?’)

I: anak saya teh jurusan pisika (menjawab tanpa ditanya)
P: oh iya bu… (males nanya ‘angkatan berapa?’)
I: ari neng teh jurusan apa?
P: saya jurusan teknik lingkungan, bu
I: angkatan berapa?
P: 2006, bu..
I: ooohh.. udah mau lulus atuuh..
P: Insya Allah bu..
I: udah biasa dong ya ngurusin tanaman sama pohon2… (dengan muka takjub)
P: hahh??
I: kan udah mau lulus.. masa masih belom jago? eheuhehuehueheu..
P: (mikir: ini ibu kayanya ngganggep gue mahasiswi teknik perkebonan) “heheheheehehhe” (ketawa garing)

angkot pun jalan, sepanjang perjalanan saya cuma diem aja ngedengerin si ibu itu ngomongin anaknya -yang katanya susah banget disuruh belajar, maunya gigitaran dan main komputer mulu- tanpa berusaha menjelaskan ke si ibu “APAKAH ITU TEKNIK LINGKUNGAN”. Maka jadilah saya ‘mahasiswi teknik perkebonan’ di mata si ibu.

cerita dua

cerita ini saya ambil dari  sebuah comment di account teman saya (monyet) di salah satu jejaring pertemanan di internet. Kata2nya gak sama persis sih, abis saya udah agak lupa.

temennya monyet: oi monyeeeettt.. lo anak teknik lingkungan yaa? wiiiihhh gilaaaaa keren banget looo!!
lo bikin jakarta adem dooong.. lo atur2 cuacanyaaaaaa biar gak panas gini.. atau bikin alat yg bisa bikin ujan jakarta..bla bla bla

haduh, saya stres membaca comment temennya monyet. mungkin dia pikir teknik lingkungan = teknik pawang hujan.

cerita 3

ini adalah cerita teman saya si lontong saat mudik naik kereta. Di kereta, dia duduk di samping seorang bapak.

B: mudik ke mana dek?
L: ke XXX pak
B: hooo.. di bandung kuliah dek?
L: iya pak..
B: dimana?
L: di ITB pak..
B: wah bagus itu ITB, kamu ambil jurusan apa?
L: Teknik Lingkungan Pak..
B: oh bagus ituuu, bagus.. udah tingkat berapa kamu?
L: tingkat tiga, pak.. (ini cerita setahunan yang lalu)
B: tapi sudah mulai praktik kan?
L: (mulai bingung) “udah pak..”
B: hewan apa aja yg udah kamu urusin?
L: HEEEEEE???

abis itu saya tidak tau lagi, apa yang dikatakan oleh Lontong kepada bapak tsb.  Mungkin dia menjelaskan apa itu teknik lingkungan dengan resiko bapak tsb jadi malu dan gak enak hati udah sok tahu. Mungkin dia akan ‘mengikuti arus’ pembicaraan bersama si bapak yang beranggapan bahwa teknik lingkungan adalah nama lain dari kedokteran hewan.

berdasarkan cerita2 saya tadi, terlihat kan bagaimana pengetahuan masyarakat tentang program studi saya, Teknik Linkungan?
Jangankan masyarakat umum, mahasiswa satu almamater dengan saya saja masih banyak yang suka bertanya “TL (Teknik Lingkungan-red) itu belajar apa sih?” “TL itu ngapain aja sih kerjanya?”

well, kayanya saya udah terlalu banyak nulis.. kayanya sampe situ aja ceritanya.. Lain kali -kalau saya lagi mood- saya akan ngebahas lebih jauh tentang TL. Kalo saya lagi nggak mood, ya cerita tentang TLnya cuma sampe sini.. hhehe..

sebagai penutup, mengutip perkataan ayah saya saat saya memutuskan untuk belajar di teknik lingkungan.

“Papa gak begitu tau secara detil itu jurusan yang belajar tentang apa nak, tapi kalau memang putri suka, jalanilah. Pekerjaan apapun, se-sepele apapun pekerjaan itu, kalau putri suka dan ngejalanin dengan serius, putri pasti bisa sukses. Papa yakin.”

Terima kasih papa atas kepercayaannya.. ♥




Oleh: Putri Dian | Maret 6, 2010

kucing meong

kucing.
hewan yang paling saya sukai. Kenapa saya sangat suka kucing?
1. kucing itu manja. saya sangat suka sama hewan yang manja. kucing itu paling suka bergelayutan pada benda. hal itu membuat saya tidak tahan untuk tidak mengelusnya.. :3
kucing lucu

2. Kucing bermata besaar. Mata kucing yang besar jika dibandingkan dengan besar wajahnya membuatnya tampak lebih menggemaskan. apalagi kalau malam hari. pupil mata kucing menjadi sangat besar dan itu membuatnya tampak lebih menggemaskan lagii.. aawww.. hahaha

3. Kucing memiliki kumis. Bukan apa2, sebenarnya yang saya sukai bukan kumisnya, melainkan pipi tempat kumis tersebut tumbuh. entah kenapa saya sangat menyukai pipi kucing, terlihat empuk. hehehe

4. wana rambut dan ekornya yang menarik.

5. bentuk paw yang unik. paw kucing sangat lucu karena empuk dan apabila ditekan akan mengeluarkan kuku kucing.

Saya sendiri sempat memelihara 3 generasi kucing di rumah, dari mulai 1 ekor induk, 3 ekor anak, dan 5 ekor cucu kucing. hehehe
tapi berhubung saya memiliki sakit ASMA, dan rambut2 kucing yg berterbangan dapat memacu kambuhnya ASMA kucing2 terpaksa dibuang (maklum kucing kampung). Waktu itu, saya masih SD. Saat kucing saya dibuang, saya menangis meraung2 dan ngambek gak mau keluar kamar. hahaha
Setelah ASMA saya jarang kambuh, saya meminta orang tua saya untuk membelikan kucing persia (kali ini bukan kucing kampung lagi), tapi orang tua saya tidak mengizinkan dengan alasan khawatir akan toxoplasmosis.

Mengenai jenis kucing yang saya sukai, persia menjadi jenis kucing favorit saya, disusul oleh birman longhair dan kucing turki apa ya namanya, lupa(saya gak begitu banyak tau jenis kucing, hehe)
Untuk lebih jelasnya, bisa lihat
http://en.wikipedia.org/wiki/List_of_cat_breeds 🙂

sebagai penutup, saya akan memberikan beberapa foto kucing yang menurut saya sangat menggemaskan.






Oleh: Putri Dian | Maret 6, 2010

cepat lulus dan lama lulus = 1

waaawww.. gak terasa udah hampir dua tahun saya nggak nulis di blog ini..bahkan saya saya hampir lupa kalau saya memiliki blog.. haha
akhir akhir ini saya selalu disibukan dengan rutinitas perkuliahan.. jadi rasanya malaaaas sekali untuk menulis di blog.
kerjaan setiap hari saya adalah bangun pagi-kuliah-ke himpunan-makan malam-pulang-tidur.

mudah2an sekarang saya bisa lebih sering menulis di blog, soalnya kuliah saya sekarang tinggal sedikit..
lama gak nulis di blog bikin saya jadi agak kaku, jadi bingung mau nulis tentang apa..hehe
tapi kalo kata orang2, ‘jika anda ingin menulis, maka tulislah apapun yang ada di dalam pikiran anda’

yang ada di pikiran saya saat ini adalah.. LULUS KULIAH SECEPAT MUNGKIN. mungkin ini terdengar sangat umum..
tapi beneran deh, saat ini yang ada di pikiran saya adalah WISUDA WISUDA WISUDA dan WISUDA..(yah gak 100% mikirin itu doang sih, kadang2 juga mikirin percintaan, besok mau makan apa, dll) saya sudah merasa sangat malas untuk kuliah belajar di kampus. yang saya mau cuma kehidupan yang bebas.. bebas disini dalam artian gak ada lagi tugas2 kuliah dan deadline nya, gak ada lagi hectic ngurusin Tugas Akhir..

ARGH! Tugas Akhir… kata kata yang saat ini membuat saya tidak nyenyak tidur. Setiap saya cerita ke temen2 saya masalah tugas akhir saya dan ketakutan saya tidak lulus tepat waktu, mereka cuma bilang “lebay lo! ini anak2 juga baru pada mulai nge lab nya” atau “semangat yaaaaa! Pasti Pas bisa kok” (tau deh, itu maksudnya ‘bisa’ apa.. bisa gila, bisa mati dan bisa bisa yang lainnya)

Tapi masalahnya yaaaa… Tugas Akhir saya itu sama sekali belom jalan. Banyaaaak banget kendalanyaa.. ya ini lah, ya itulaaah, ya anuuu laahh, ya ngoonoo laah.. ah banyak deh pokoknya..kalau kaya gini caranya, mungkin saya akan agak lama lulusnya.. mendengar saya berkata begitu, kakak saya (sebut saja RD) bilang “yaudah kalo mau lulusnya agak lamaa.. lagian lo ngapain sih mau lulus cepet2, enakan kuliah tauk! Kerja tuh bosen, sekalinya gak ngebosenin, banyak tantangan dan tekanannya, udah selagi nunggu masalahnya beres, nikamtin aja masa2 terakhir bareng temen2”. Kayanya si kakak saya ini merasa menyesal lulus cepet2, atau dia lagi kangen sama temen2 kuliahnya.. gak ngerti deh, tp yg jelas dia ngomongnya sambil matanya menerawang jauh keluar jendela..

Tapi kalau dipikir2 kalau saya lulus cepat = gak bareng2 teman lagi = kerja = mulai hidup sendiri2 = gak bisa gila2an kaya skrg = kesepian = rindu = cerita ke keponakan  sambil mata saya menerawang jauh keluar jendela. Aduh, saya gak mau kaya kakak sayaaaa!

Tapi, kalau saya lulus lama = teman2 lulus lebih dulu = saya ketinggalan = saya sendirian di kampus = saya merasa tua = saya merasa kesepian = rindu = posting di milis “teman2… saya kangeeeeeeeeeeennnn.. kalian pada kemanaaaa?” = sering bengong sambil matanya menerawang jauh keluar jendela..

intinya, mau gak mau, mau saya lulus cepet atau saya lulus lama, mata saya akan sering menerawang keluar jendela, sama seperti kakak saya.

Sama juga seperti kakak saya.. saya juga pasti akan merindukan teman2 saya, teman yang sudah bersama selama 4 tahun.. teman yang telah melewati suka dan duka bersama.. teman yang suka marah2, teman yang suka cerita2 kalau ada masalah, teman yang suka ngedengerin uneg2 saya, teman yang mengerti saya, teman yang suka nongkrong bareng, teman yang……. ya banyak deh.

jadi balik lagi ke pikiran saya akhir2 ini: TUGAS AKHIR DAN WISUDAAAAA
kapan saya mulai sampling?
kapan saya lulus??? dan meninggalkan teman2 saya, meningalkan himpunan, meninggalkan kampus…





Oleh: Putri Dian | September 29, 2008

Tragedi tato PDS dan Charli ST12 final episode*wakwaaw*

Berlanjut diruang sminar saat gw kuliah sanitasi makanan (sanmak).

Bu Ogi lagi ngejelasin ttg susu bermelamin, dan gw masih tetep ga fokus dan ga merhatiin karena beranggapan ntar juga bisa gw baca sendiri di internet beritanya *sok jago*

Gw duduk disebelah mamen*bukan nama sebenarnya*. Si mamen ngeliatin tato PDS gw, terus dengan sigap dia ngambil pulpen yang biasa di pake buat gambar (si mamen emang paling doyan ngegambar), ngambil tangan kanan gw, dan mulai menulis2 di tangan gw.

Gw sih udah pasrah aja, abisan kepalang tanggung. Lagian juga si mamen gambarnya ga suka norak2, soalnya doi suka sesuatu yang artistik. Akhirnya gw biarin si mamen gambar2 ditangan gw, dan gw mencoba untuk fokus merhatiin bu Ogi yang topik kuliahnya udah berganti jadi masalah ikan sapu2 yang dimakan sama orang2.

Akhirnya, mamen pun beres dengan gambranya. Gw ngeliat hasil bikinannya…

YA OLOHHHH!!!

ternyata mamen bukannya ngegambar, tapi doi malah nulis2 di tangan gw!

dan yang paling parah, tulisannya adalah berupa tanda tangan. Tanda tangan siapa? masih mending kalo tanda tanga doi, tapi ini tanda tangan CHARLI ST12!!! m.e.n.u.r.u.t l.o????

Udah gitu, dilengkapi tulisan yang kaya gini: “Buat Putri fansku yang paling cantik, jangan lupa kamu tunaikan zakat, belajar yang rajin, dan beli album terbaru ST12, ttd, Charli”

Buset dah itu tato parah bgt! setangan kanan gw penuh dengan coretan si mamen. Dan lo mesti tau, dia kan nyoret2 tangan gw pake pulpen gambar, yang notabene susah diapusss!!

Pas gw keluar kuliah (mau pulang ke kosan) n ketemu anak2, mereka kayanya udah biasa gitu ngeliat tato charli gw. Mereka cuma bilang,

“Iya put, gw tau lo ngefans sama ST12,,”

“ko cuma st12 doang? ga minta ttd jupe juga?”

“gw kira cuma dewi persik doang yang suka tato nama orang dibadannya”

SIAAALLLL!!!

Jadilah hari itu gw pulang ke kosan dengan tato PDS dan tanda tangan Charli ditangan kanan gw. Dan setiap orang yang ngeliat gw pasti ngeliatin tangan kanan gw..dan gw yakin mereka berpikir, “ni cewek, cantik2 gini ko fansnya ST12? mendingan jadi fans gw aja..”

*WAKWAAW*

Oleh: Putri Dian | September 28, 2008

Tragedi tato PDS dan charli ST12 ep.1*wakwaaw*

Dimulai dari kuliah Unit Proses di BSC-A jam 7 pagi.Gw ngampus dengan ogah2an, ngantuk, dan telat. Maklum kan lagi puasa.

Setelah berjuang naik ke lantai 4 dengan tangga yang bikin napas gw ngos2an, akhirnya sampailah gw di di ruang kuliah. Ya oloh,, ruangannya udah penuh bener! Akhirnya gw memutuskan untuk duduk di bangku belakang dengan tujuan ga akan ngedengerin kuliah hari ini yang tentang proses biologi *merasa sok jago*.

Gw duduk disebelah mbak Win *nama disamarkan*, yang saat itu juga lagi ga ngedengerin kuliah. Namanya juga kalo cewek sama cewek, kalo ketemu ya pasti ngegosip. Gw sama mbak Win ngerumpi ga ada juntrungannya. Sampe suatu saat gw capek sendiri dan inget kalo gw lagi ngantuk. Akhirnya gw bilang,
“Eh, Mbak Win, eyke tidur dulu ya mbak jeng..ngantuk berat nih”

“Ohh..yaudah deh bok”

Akhirnya tidurlah gw,,,
Pas gw lagi tidur, gw ngerasa si Mbak Win ini kok ngelus2 lengan gw,,
Saat itu gw yang lagi diawang2 mikir, ‘ini si Mbak Win kok baru nyadar sekarang ya, kalo kulit gw mulus?’
udah gitu gw mikir lagi, ‘si Mbak Win masih lurus kan orientasinya?’
Abis itu gw udah ga sadar lagi (Tidur lelap disaat pak AJE *nama disamarkan* sibuk negejeasin proses biologi)

Pas gw bangun, Pak AJE udah masuk2in slidenya kedalem map.Ini artinya: KULIAH UDAH SELESE. Gw bangun dari bangku, ngabsen dan langsung turun untuk kuliah PAM. Abis kuliah PAM ada kuliah sampah*ini nama mata kuliah loh* sampe jam 1. PAs gw keluar dari ruangan kuliah sampah, anak2 ko pada ngomong

“Beuuhh…si alay makin sangar ya makin harii”

“Tapi warnanya kurang oke ah.”

“Mantaplah Puuuutt”

“ya olooh Putt, gw ga sangka lo se alay ini”

Anak2 ko pada ngeliatin lengan gw yaa? kenapa sih? pas gw liat lengan gw,,, Ternyataaaaa….

ada tato dilengan kanan gw yang tulisannya ‘PDS’ dengan spidol warna ungu cerah!(PDS itu adalah inisial nama gw)

Tahi, siapa ni yang bikin2 ni tato, kaga sangar amat,,
Setelah gw pikir2 dengan seksama, ternyata yang bikin ni tato adalah mbak Win,ternyata doi bukannya lagi ngagumin kulit gw,,ternyata doi nulis2 ditangan gw.

Sial, sekarang udah jam 1, pas selese kuliah UP jam 9. Berarti gw udah jalan2 keliling kampus dengan tato PDS ini selama 4 jam. Selama 4 jam gw udah diketawain orang. SIAL!!

Akhirnya, gw cuma bisa pasrah menerima kenyataan bahwa predikat alay gw ini sudah semakin mendarah daging di anak2. Gw pun jalan ke ruang seminar (buat kuliah sanitasi makanan) dengan anak2 yang masih mempersoalkan tato PDS gw yang ga banget.

“puutt,,puutt,, bikin tato kok inisial nama sendiri? ALAYah!”

“gw yakin, tuh tato bukan si mbak win yang bikin,,pasti itu lo sendiri kan yang bikin..”

“Kasian kan mbak Win jadi kambing item gara2 ke alay an lo”

WAKKKWAAAAAWWW!!!

Oleh: Putri Dian | September 28, 2008

Alay=Anak Layangan

Gw bingung kenapa kata alay selalu diidentikan dengan gw. Mungkin gara-gara rambut gw yang warnanya coklat tanpa di cat, atau mungkin karena postur badan gw yang cungkring. Tapi kalo lo nanya ke anak TL’06 (Teknik Lingkungan 2006) yang namanya putri yang mana, pasti tuh orang langsung bilang “Putri mana nih, yang alay ato yang ga alay?”

Kejadian ini berawal dari senengnya gw ngeledekin lagu2nya kangen band, ST12 dan band2 macem kaya gitu. Menurut gw lagu2 mereka tuh norak abis n ga berbobot, tapi anehnya gw langsung cepet apal sama lagu2 mereka. Nah, di kelas, gw suka nyanyiin lagu2 mereka, maksudnya sih buat lucu2an doang, tapi anak2 malah nganggep gw itu fans#1  band2 alay.

OHMAIGAT!
Sejak saat itu, bergantilah nama gw, dari pucil=putri kecil (di TL06 ada 2 orang putri) jadi putri alay. Betapa syoknya gw saat itu.. SEALAY ITUKAH GW???
Tapi, bukannya gw kapok nyanyiin lagu2 ‘masa kini’ itu, gw malah makin cepet apal lagu2 itu. *mungkin karena gw dapet sokongan moril dari temen2 gw yang sangat mendukung hobi gw ngeledekin lagu2 ‘masa kini’*.

Dari lagu selingkuh, tentang bintang, DOY, PUSPA, dan lagu2 aura kasih, T2 + lagu2 dewiq, dan lagu2 alay lainnya sebagian besar udah gw apal. emang agak ngilfilin, tapi sumpah! gw ga suka lagu2 mereka. Gw cuma seneng nyanyiin itu lagu biar diledekin bareng2 sama anak2..

Sebenernya ada sih satu hal yang gw senegin saat nyanyiin lagu2 itu saat lagi di kelas, yaitu: Bikin orang2 disekitar gw ketawa. Make people laugh is really realllyyyy fun for me.

Kategori